Jumat, 11 Juni 2010

Sukhoi Su-30 MK










Sukhoi Su-30MK
Sukhoi Su-30 (kode NATO: Flanker-C) adalah pesawat tempur yang dikembangkan oleh Sukhoi Rusia pada tahun 1996. Pesawat ini adalah pesawat tempur multi-peran, yang efektif dipakai sebagai pesawat serang darat. Pesawat ini bisa dibandingan dengan F/A-18E/F Super Hornet and F-15E Strike Eagle Amerika Serikat.
Pesawat ini adalah pengembangan dari Su-27UB, dan memiliki beberapa varian. Seri Su-30K dan Su-30MK telah sukses secara komersial. Varian-varian ini diproduksi oleh KNAAPO dan Irkut, yang merupakan anak perusahaan dari grup Sukhoi. KNAAPO memproduksi Su-30MKK dan Su-30MK2, yang dirancang dan dijual kepada Tiongkok. Su-30 paling mutakhir adalah seri Su-30MK buatan Irkut. Antara lain Su-30MKI, yang merupakan pesawat yang dikembangkan khusus untuk Angkatan Udara India, serta MKM untuk Malaysia dan MKA untuk Algeria.Negosiasi dengan India untuk menyuplai pesawat jenis Su-27 fighters dimulai pada tahun 1994. Biro desain mulai bekerja untuk mengembangkan Su-30-berbasis pesawat untuk Angkatan Udara India pada tahun 1995. AF Barkovsky ditunjuk sebagai ketua perancang proyek. Pada tanggal 30 November 1996 sebuah perjanjian dibuat untuk pembangunan bertahap dan pengiriman ke India dari 8 Su-30K fighters dengan dua kursi dan 32 Su-30MKI multi-peran dengan dua kursi fighters. Pesawat yang telah dijadwalkan untuk pengiriman di beberapa consignments, dengan bertahap akan meningkatkan avionics, powerplant dan senjata. Pengembang umum menurut resolusi yang dikeluarkan pemerintah Rusia adalah:
- Untuk pembangunan pesawat: Sukhoi Design Bureau OJSC (sekarang JSC),- Untuk produksi pesawat: Irkutsk Aircraft Production Association (IAPA, sekarang Irkut Corporation).
Dua prototip dibangun oleh Biro Desain pada 1995-1998. Prototipe yang pertama, Su-30I-1, berdasarkan pada produk versi Su-30, prototipe atau model pesawat selesai dibuat di musim semi tahun 1997. Penerbangan pertama dilakukan oleh pilot uji V.Yu. Averyanov pada 1 Juli 1997. Pada bulan Juli 1997, Design Biro meluncurkan program untuk menguji pesawat bersama SPFC dari Angkatan Udara.
Pesawat terbang telah diproduksi di Irkutsk sejak tahun 2000. Pada saat Pra Produksi untuk pertama kalinya penerbangan pesawat telah diuji oleh V.Yu. Averyanov pada 26 November 2000. Pra produksi ketiga Su-30MKIs telah diserahkan ke Biro Desain dan telah digunakan bersama dengan prototip dalam joint-program dengan pengujian SPFC dari Angkatan Udara.
Sesuai dengan ketentuan kontrak, maka pesawat Su-30MKI akan diuji dan dikirimkan dalam 3 tahap. Pertama pengiriman 10 Su-30MKI ke pengguna terjadi pada tahun 2002; kedua dari 12 aeroplanes, pada tahun 2003. Pada 2004, pesawat Su-30K dan Su-30MKI telah dimasukkan ke dalam armada satuan Angkatan Udara dengan dua squadron.

Keistimewaan dari Su-30MKI ini adalah:
- Untuk pertama kalinya di dunia, produksi pesawat terbang yang memiliki mesin dengan tthrust vector kontrol (AL 31FP, dikembangkan oleh RDC setelah bernama A.Lyulka), dan sistem remote control terpadu dalam satu kontrol loop. Diambil bersama-sama, ini renders the Su-30MKI sangat lincah bermanuver;- Untuk pertama kalinya dalam sejarah Biro Desain, pesawat yang dilengkapi dengan avionics skala besar yang terintegrasi dengan sistem luar negeri dan dalam negeri asalnya. The Su-30MKI memiliki “internasional” avionics portofolio, karena tidak termasuk sistem dan 14 unit yang dibuat oleh perusahaan asing dari 6 negara di dunia.- Untuk pertama kalinya di dunia, sebuah pesawat produksi memiliki radar dengan PAA ( “Bar” dikembangkan oleh Scientific Instrumentation Research Institute of Technology). Selain itu, pesawat memilki new ejection seat yang baru, K-36D-3.5, dan inovasi lainnya dari sistem domestik asal.- ADO line-up telah ditingkatkan secara signifikan dengan penambahan RVV-AYe air-to-air guided missile, Kh-29L/T/TYe, Kh-31A/P, Kh-59M air-to-ground missiles, dan KAB-500 dan KAB-1500 guided bombs.
Su-30MKI dalam sejarah rusia untuk pertama kalinya memiliki program dalam sejarah showcased sebuah model baru bagi kerjasama militer-teknis termasuk semua jenis kerjasama jangka panjang yang saat ini dilakukan di dunia seperti:
- Pengiriman pertama konsinyasi produk dalam versi dasar (Su-30K),- Kerjasama R & D untuk menghasilkan versi upgrade (Su-30MKI),- Memberikan pengguna lisensi untuk manufaktur dengan setelah penggantian komponen rusia yang dibuat dengan orang-orang asing asal (pada bulan Desember 2000, telah menandatangani kontrak untuk menjual ke India lisensi untuk pembuatan 140 pesawat Su-30MKI pada akhir pengiriman),- Mengupgrade pesawat dari pengiriman pertama untuk status teknik pengiriman akhir,- Menyiapkan kerjasama teknis untuk pusat layanan pasca penjualan dengan disertakan pemeliharaan peralatan,- Menggunakan «ekspor tempat» untuk memperluas ke pasar regional (di tahun 2003, kontrak dibuat untuk suplai Su-30MKM ke Malaysia).
Su-30MKK
Biro desain mulai bekerja untuk menghasilkan Su-30-berbasis dua kursi penerbang yang dirancang untuk Su -30MKK angkatan udara China pada 1997, AI Knyshev yang telah ditunjuk sebagai ketua perancang proyek. Di bawah kontrak, direncanakan Komsomolsk-on-Amur production(KnAAPO) dinamakan dengan kontraktor umum. Biro desain menghasilkan desain rinci pada 1997-98; prototipe pesawat yang dibuat di Komsomolsk-on-Amur di 1998-99. Versi baru dua penumpang berdasarkan pada desain solusi diadopsi untuk Su-27SK dan satu kursi fighter Su-27M. Akibatnya, Su-30MKK dimasukkan, untuk semua intents dan tujuan tanpa desain ulang, Su-27M’s centre wing section, wing panels, air intakes, tail beams, fins and landing gear and the Su-27SK’s tail-end fuselage dirangkai. Dengan cara ini, desain ruang lingkup dikurangi secara dramatis, tanpa ada komponen baru yang diperlukan untuk membangun pesawat terbang kecuali untuk hidung pesawat. Selain itu, rencana produksi telah ikut serta dalam menyiapkan produksi dua kursi pelatih pada awal’80 an.
Prototipe pertama dibangun di musim semi 1999, Su-30MKK-1 yang diterbangan pada 20 Mei 1999 oleh Pilot I.Ye. Solovyov (Biro Desain) dan A.V. Pulenko (KnAAPO). Pertama empat pesawat pra-produksi yang diserahkan ke Desain Biro untuk pengujian. Pengujian yang dilakukan bersama-sama dengan SPFC dari Angkatan Udara di 1999-2001, dengan produksi pertama 10 Su-30MKK pesawat dikirimkan ke pelanggan pada bulan Desember 2000.
Su-30MKK desain highlights:
- Pesawat ini memiliki peralatan upgrade dari mnufaktur Rusia, yang meliputi versi radar baru dengan tujuan dan sasaran pemetaan kemampuan; OSTS dengan target penyinaran menggunakan laser beam; sistem GPS, dan LCD multi fungi berwarna di kokpit, dll- ADO line-up telah ditingkatkan dengan penambahan RVV-AYe air-to-air guided missile; Kh-29L/T/TYe, Kh-31P, Kh-59M air-to-ground missiles; dan KAB-500 dan KAB-1500 guided bombs. Su-30MKK telah digunakan sebagai dasar untuk menghasilkan suatu versi upgrade, maka Su-30MK2, yang berbeda dari versi terdahulu dalam sistem senjata dan peralatan konfigurasi; pesawat dari jenis ini telah diberikan kepada Cina pada tahun 2003. Selain itu, Su-30MK adalah jenis aeroplanes dikirim ke Indonesia pada tahun 2003.
Berikut ini adalah data tentang Su-30MK:
Aircraft performance:
a. Takeoff weight:- normal (including rockets 2xR-27R1 + 2xR-73E, 5270 kg fuel), kg 24,900*- maximum, kg 34,500- max, kg 38,800b. Maximum landing weight, kg 23,600c. Max landing weight, kg 30,000d. Maximum internal fuel, kg 9,640e. Normal internal fuel, kg 5,270f. Maximum ordnance, kg 8,000g. Service ceiling (without external ordnance and stores), km 17.3h. Maximum flight speed at sea level (without external ordnance and stores), km/h 1,350i. Max Mach (without external ordnance and stores) 2.00 (1.9**)j. G-limit (operational) 9k. Maximum flight range (with rockets 2xR-27R1, 2xR-73E launched at half distance):- at sea level, km 1,270- at height, km 3,000- with one refuelling (at 1.500 kg fuel remaining), km 5,200- with two refuellings in flight, km 8,000l. Maximum airborne time (pilot-dependent), hours 10m. Takeoff run at normal takeoff weight, m 550n. Landing run at normal landing weight (with braking parachute), m 750m. Aeroplane dimensions:- length, m 21.9- wingspan, m 14.7- height, m 6.4n. Crew 2
In-flight refuelling system
a. Maximum flow rate (at entry pressure of 3.5 kg/cm 2), l/min 1,100b. PowerplantNumber and type of engines 2 x AL-31F (2 x AL-31FP***)Thrust in afterburner, kgf 12,500 -2 %
Avionics:
1. Fire control system1.1. Air-to-air fire control system1.1.1. Search and track radar1.1.2. IRST and laser rangefinder1.1.2.1. Optical search and track station1.1.2.2. Helmet-mounted target designator1.1.3. Wide-angle HUD1.1.4. IFF system interrogator1.2. Air-to-surface fire control system1.2.1. Coloured multi-purpose LCD indicators1.2.2. Onboard digital computer1.2.3. GPS satellite-based navigation system1.2.4. Weapons control system2. Aeroplane remote control system3. IFF system transponder4. Antenna feed system5. Flight navigation system5.1. Digital computer5.2. Attitude and heading reference system5.3. Short-range radiotechnical navigation system5.4. GPS system5.5. Autopilot system5.6. Altitude and speed data processing and display system5.7. Air data system6. Electronic countermeasure equipment6.1. Radar warning receiver with an expansion block6.2. Chaff and heat flare dispenser6.3. Radio jamming transmitter (in pod)7. Communications system7.1. VHF and UHF band communications transceiver7.2. VHF and UHF band communications transceiver7.3. SW band radio communications transceiver8. Onboard automatic control system8.1. Integrated onboard control and crew warning system8.2. Flight information recording equipment8.3. Onboard emergency situation warning equipment9. Video recording system9.1. Onboard video recorder9.2. Forward vision video camera9.3. Video controller10. Aircraft responder11. Telecommand homing system12. Pod-type IRST and laser rangefinder
Limits
Aircraft limit:- SLL, hours 3,000- to first overhaul, hours 1,500- service life, years 25Engine and outboard accessory-gearbox life:- to first overhaul, hours 500- service life limit, hours 1,500
*May vary depending on the equipment configuration installed upon customer’s request**With canard surfaces installed***With thrust vector control engine installed
Armaments/persenjataan:
1. Guns Onboard 30mm gun with 150 rds2. Guided air-to-air missiles R-27R1(ER1) R-27T1(ET1) R-27P(EP) R-73E RVV-AYe3. Guided air-to-surface missiles Kh-59ME Kh-31A, Kh-31P Kh-29T(TYe), Kh-29L4. Guided bomb units KAB-500KR, KAB-500OD KAB-1500KR, KAB-1500L5. Air bombs FAB-500T BETAB-500ShP ODAB-500PM OFAB-250-270 OFAB-100-120 P-50T Incendiary bombs6. Cluster bombs RBK-500 SPBE-D7. Unguided missiles S-8KOM, S-8OM, S-8BM S-13T, S-13OF S-25OFM-PU8. External fuel tanks N/a9. Suspension points 12

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar